Menjual Daging dan Kulit Hewan Kurban

Perdebatan tentang boleh tidak menjual daging dan kulit hewan kurban masih hangat dipertentangkan masyarakat ketika menjelang hari raya kurban. Sejatinya permasalahan ini sudah jauh dibahas oleh para ulama pada masa lampau. Dan berikut adalah sedikit .pembahasan tentang tema ini.

Sebelum masuk kedalam inti permasalahan, perlu kita memperhatikan dasar dalam mengelola hewan kurban sebagaimana tertera didalam hadist dibawah.

أَنَّ عَلِيًّا ، رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُ ، أَخْبَرَهُ أَنَّ النَّبِيَّ صلى الله عليه وسلم أَمَرَهُ أَنْ يَقُومَ عَلَى بُدْنِهِ ، وَأَنْ يَقْسِمَ بُدْنَهُ كُلَّهَا لُحُومَهَا وَجُلُودَهَا وَجِلاَلَهَا ، وَلاَ يُعْطِيَ فِي جِزَارَتِهَا شَيْئًا (رواه البخاري)

Arti: “bahwasanya Ali bin abi Thalib (diriwayatkan), telah mengkhabarkan kepadanya bahwa Nabi salallahu alaihi wa salam telah memerintahkannya untuk membantu atas kurbannya, dan beliau memerintah untuk membagi seluruh daging, kulit dan pakaian binatang kurban dan tidak memberikan satupun dari kurban sebagai upahnya (H.R Al-Bukhari)

Didalam riwayat muslim, terdapat tambahan (في المساكين) yang berarti: kepada orang-orang miskin. 

Hadist diatas menerangkan bahwa hakikat dari hewan kurban adalah untuk dibagikan kepada fakir miskin. Sehingga hal lain yang berkaitan dengan hewan kurban seperti menjual, memanfaatkannya untuk hal lain (secara asal) tidak diperkenankan.

Adapun untuk larangan menjual daging dan kulit hewan kurban terdapat dalam riwayat berikut.

ان النبي صلى الله عليه و سلم قام فقال انى كنت أمرتكم ان لا تأكلوا الأضاحي فوق ثلاثة أيام لتسعكم وإني أحله لكم فكلوا منه ما شئتم ولا تبيعوا لحوم الهدى والأضاحي فكلوا وتصدقوا واستمتعوا بجلودها ولا تبيعوها وان أطعمتم من لحمها فكلوا ان شئتم(رواه أحمد)

Arti: “bahwasanya Nabi salallahu alaihi wa salam bersabda berdiri dan bersabda: sunguh aku dulu memerintahkan kalian agar tidak memakan daging-daging kurban lebih dari 3 hari  karena untuk mencukupi kalian, dan sekarang aku menghalalkan kepada kalian. Maka maknlah darinya sekehendak kalian dan janganlah kalian menjual daging kurban. Maka makanlah dan sedekahkanlah dan nikmatilah kulit-kulitnya dan jangan menjualnya dan jika kalian diberi dagingnya maka makanlah sesuka kalian (H.R Ahmad)

قالَ رَسُولُ اللهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ : مَنْ بَاعَ جِلْدَ أُضْحِيَّتِهِ فَلاَ أُضْحِيَّةَ لَه (الحاكم)

Artinya: barangsiapa yang menjual kulit kurbannya maka tidak ada kurban bagi dirinya (H.R al-Hakim).

Hadist riwayat Imam Ahmad menjelaskan tentang larangan untuk menjual daging dan kulit hewan kurban. Hadist tersebut masih dipertentangkan kesahihannya sebagaimana disebutkan imam syaukani dalam Nailul Autor dan syaikh Syu’aib al-Arnauth dalam ta’liqnya didalam kitab al-Musnad karya imam Ahmad.

Sekalipun hadist riwayat imam Ahmad dipertentangkan kesahihannya akan tetapi banyak ulama yang tetap mengharamkan penjualan daging dan kulit hewan kurban. Para ulama menyimpulkan demikian dengan melihat banyaknya riwayat lain yang serupa dengan hadist riwayat Ahmad diatas. Salah satunya hadist riwayat al-Hakim yang telah disebutkan. Juga berdasarkan riwayat pertama yang secara makna menguatkan larangan menjual daging dan kulit hewan kurban.

Lalu timbul pertanyaan apakah larangan menjual daging dan kulit itu mutlak kepada si pemilik hewan dan penerima kurban, atau hanya kepada pihak tertentu saja?

Jika kita perhatikan perintah dan larangan didalam 3 hadist diatas, maka Khitob (yang dituju) oleh Rasulullah adalah orang yang berkurban. Sehingga perintah untuk membagikan daging dan kulit serta larangan untuk menjualnya ditujukan kepada pemilik hewan kurban bukan orang yang menerimanya

Kesimpulan:

  1. Dilarang menjual daging dan kulit hewan kurban bagi orang yang berkurban
  2. Bagi penerima daging dan kulit hewan kurban boleh memanfaatkan sesukanya dalam koridor halal, seperti menjual dan menggunakannya sebagai hiasan bagi kulit.

Oleh: Izzuddin Al-Qosam Bahalwan
Departemen Dakwah PB Pemuda Al-Irsyad

Belajar Islam: Syarat Kurban

Syarat kurban mencakup syarat disunnahkan, dan sahnya kurban

Syarat disunnahkannya kurban

Seseorang disunnahkan untuk berkurban apabila seseorang mampu untuk melaksanakan ibadah tersebut. Syarat ini berdasarkan sabda Nabi salallahu alaihi wa salam:

عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ ، أَنَّ رَسُولَ اللهِ صَلَّى الله عَليْهِ وسَلَّمَ قَالَ : مَنْ كَانَ لَهُ سَعَةٌ ، وَلَمْ يُضَحِّ ، فَلاَ يَقْرَبَنَّ مُصَلاَّنَا1 (رواه ابن ماجه)

Artinya: dari Abu Hurairah, bahwa Rasulullah salallahu alaihi wa sallam bersabda: barang siapa memiliki kemampuan, dan ia tidak berkurban, maka tidak sekali-kali dekat dengan tempat sholat kami. (H.R Ibnu Majah)

Lafadz (من كان له سعة) menunjukkan bahwa berkurban dianjurkan kepada seseorang yang mampu melakukannya.

Syarat sah kurban

Para ulama berbeda-beda dalam menentukan jumlah syarat sah kurban. Hal ini terjadi karena beberapa ulama memberikan syarat sah yang sifatnya umum untuk segala perbuatan. Dan beberapa yang lain mensyaratkan berdasar dalil khusus yang membahas tentang syarat sah kurban.

Dan berikut adalah syarat-syarat sahnya kurban:

  • Hewan yang disembelih termasuk kategori “bahiimatu al-an’am” yaitu sapi, kambing dan unta.

Syarat ini berdasarkan firman Allah:

وَلِكُلِّ أُمَّةٍ جَعَلْنَا مَنْسَكًا لِيَذْكُرُوا اسْمَ اللَّهِ عَلَى مَا رَزَقَهُمْ مِنْ بَهِيمَةِ الْأَنْعَامِ فَإِلَهُكُمْ إِلَهٌ وَاحِدٌ فَلَهُ أَسْلِمُوا وَبَشِّرِ الْمُخْبِتِينَ (الحج:34)

Dan bagi tiap-tiap umat telah kami syariatkan penyembelihan (kurban), supaya mereka menyebut nama Allah terhadap binatang ternak yang telah direzekikan Allah kepada mereka, maka Tuhanmulah Tuhan Yang Maha Esa, karena itu berserah dirilah kamu kepada-Nya. Dan berilah kabar gembira kepada orang-orang yang tunduk patuh (al-Hajj: 34)

  • Usia hewan kurban mencapai ketentuan yang disyariatkan, yaitu musinnah (berumur diatas satu tahun) untuk unta, sapi, dan kambing. Serta jadz’ah (berumur setengah tahun) untuk domba.

Syarat ini sebagaimana disabdakan oleh Nabi salallahu alaihi wa salam:

لاَ تَذْبَحُوا إِلاَّ مُسِنَّةً إِلاَّ أَنْ يَعْسُرَ عَلَيْكُمْ فَتَذْبَحُوا جَذَعَةً مِنَ الضَّأْنِ2 (رواه مسلم)

Arti: “janganlah kalian menyembelih kecuali musinnah, namun jika kalian sulit mendapatkannya maka sembelihlah jadz’ah dari domba (H.R Muslim)

Adapun ketetuan tsany/musinnah menurut para ulama sebagai berikut:

Tsany/musinnah dari unta: berumur 5 tahun

Tsany/musinnah dari sapi: berumur 2 tahun

Tsany/musinnah dari kambing: berumur 1 tahun

  • Hewan yang akan disembelih tidak cacat

Syarat ini berdasarkan sabda Nabi:

العرجاء البين ظلعها والعوراء البين عورها والمريضة البين مرضها والعجفاء التي لا تنقي3 (رواه مالك)

“pincang yang jelas, yang buta jelas butanya, sakit yang jelas sakitnya, dan yang sangat kurus (H.R Malik)

  • Hewan kurban disembelih pada waktu yang telah ditentukan syariat, yaitu setelah sholat Ied Adha sampai akhir hari Tasyriq.

Syarat ini ditetapkan dari sabda Nabi salallahu alaihi wa salam:

عن أنس قال قال النبي صلى الله عليه وآله وسلم يوم النحر من كان ذبح قبل الصلاة فليعد(رواه البخاري)4

Diriwayatkan oleh Anas ia berkata: Rasulullah salalallahu alaihi wa salam bersabda pada hari raya idul adha: “barang siapa menyembelih sebelum sholat maka ulanglah”

Dan sabda Nabi:

عن جبير بن مطعم عن النبي صلى الله عليه وآله وسلم قال كل أيام التشريق ذبح5 (رواه أحمد)”

Diriwayatkan oleh Jabir bin Mut’im, Nabi salallahu alaihi wa salam bersabda: “seluruh hari tasyriq diperbolehkan menyembelih”

Hadist diatas diperdebatkan kesahihannya para ulama. Akan tetapi banyaknya jalur periwayatan hadist tersebut memperkuat kevalidan hadist tersebut6.

Oleh: Izzuddin Al-Qosam Bahalwan
Departemen Dakwah PB Pemuda Al-Irsyad

1 Ibnu majah, sunan ibnu majah, dar ihya’ kutub arabiyah, 1044

2 Muslim bin hajjaj, sahih muslim, dar el fikr, 991

3 Malik bin anas, al-muwatho’, dar ihya’ turost arobiy, 482

4 Al-bukhari, sahih al bukhari, dar ibn katsir, 6/2110

5 Ahmad bin hanbal, al-musnad, muassasah ar-risalah

6 Asy-syaukani, nailul author, lembaga wakaf Saudi, 216

Belajar Islam: Kurban

Pengertian Al-Udhiyah

Al-Udhiyah dalam bahasa arab bermakna setiap hewan yang disembelih pada hari idul adha. Sedangkan secara istilah al-udhiyah berarti: menyembelih hewan-hewan tertentu pada hari raya Idul adha dengan niat ibadah.

Dasar Syariat Kurban

Awal disyariatkan kurban pada tahun kedua Hijriah, yaitu tahun disyariatkannya sholat idain (idul fitri dan adha) dan zakat harta1.

Dasar disyariatkannya kurban berasal dari al-Qur’an, as-Sunnah dan Ijma’

  1. Al-Qur’an

وَلِكُلِّ أُمَّةٍ جَعَلْنَا مَنْسَكًا لِيَذْكُرُوا اسْمَ اللَّهِ عَلَى مَا رَزَقَهُمْ مِنْ بَهِيمَةِ الْأَنْعَامِ فَإِلَهُكُمْ إِلَهٌ وَاحِدٌ فَلَهُ أَسْلِمُوا وَبَشِّرِ الْمُخْبِتِينَ (الحج:34)

Dan bagi tiap-tiap umat telah kami syariatkan penyembelihan (kurban), supaya mereka menyebut nama Allah terhadap binatang ternak yang telah direzekikan Allah kepada mereka, maka tuhanmulah tuhan yang maha esa, karena itu berserah dirilah kamu kepada-Nya. Dan berilah kabar gembira kepada orang-orang yang tunduk patuh (al-Hajj: 34)

  1. As-Sunnah

عَنِ الْبَرَاءِ قَالَ : سَمِعْتُ النَّبِيَّ صلى الله عليه وسلم يَخْطُبُ فَقَالَ إِنَّ أَوَّلَ مَا نَبْدَأُ مِنْ يَوْمِنَا هَذَا أَنْ نُصَلِّيَ ثُمَّ نَرْجِعَ فَنَنْحَرَ فَمَنْ فَعَلَ فَقَدْ أَصَابَ سُنَّتَنَا2 (البخاري: 908 ومسلم: 4964)

Dari al-Barra’ ia berkata: aku mendengar Nabi salallahu alaihi wa sallam berkhutbah lantas beliau bersabda: sesungguhnya pertama kali yang kita mulai pada hari ini adalah sholat, kemudian kita pulang lalu kami berkurban. Maka barangsiapa berbuat demikian sungguh telah melaksanakan Sunnah kami (H.R al-Bukhari: 908 dan Muslim: 4964)

  1. Ijma’

Para ulama sepakat disyariatkannya kurban3

Hikmah Disyariatkannya Berkurban

  1. Bentuk rasa syukur kepada Allah. Berkurban termasuk tanda syukur atas rezeki yang Allah berikan, sehingga mengingatkan kepada kita bahwa ada sebagian harta orang lain yang Allah titipkan kepada mereka.
  2. Menghidupkan Sunnah Nabi Ibrahim, sebagaimana dikisahkan bahwa Allah memnguji Nabi Ibrahim untuk menyembelih anaknya Ismail, dan Allah menggantinya dengan hewan sembelihan

Hukum Berkurban

Para ulama berpendapat bahwa hukum berkurban adalah Sunnah muakkadah, berdasar kepada hadist Nabi:

عَنْ أُمِّ سَلَمَةَ أَنَّ النَّبِىَّ صلى الله عليه وسلمقَالَ « إِذَا رَأَيْتُمْ هِلاَلَ ذِى الْحِجَّةِ وَأَرَادَ أَحَدُكُمْ أَنْ يُضَحِّىَ فَلْيُمْسِكْ عَنْ شَعْرِهِ وَأَظْفَارِهِ ». (رواه مسلم: 5012)4

Artinya: dari Ummi salamah, Nabi salalallahu alaihi wa sallam bersabda: “apabila kalian telah melihat hilal bulan dzul hijjah, dan salah satu dari kalian ingin berkurban, maka biarkan rambut dan kukunya” (H.R Muslim: 5012)

Perintah dalam lafadz “فَلْيُمْسِكْ” tidak bermakna wajib sebagaimana asal perintah. Akan tetapi perintah itu dihukumi Sunnah muakkadah karena lafadz tersebut diawali dengan lafadz أراد أحدكم” yang mengandung makna pertimbangan dan pilihan. Sehingga perintah dalam lafadz “فَلْيُمْسِكْ” tidak berdiri sendiri, akan tetapi terikat dengan lafadz yang mengandung pilihan sehingga menjadikan perintah itu dihukumi anjuran.

Hewan yang Boleh Disembelih

Para ulama sepakat bahwa hewan yang boleh dikategorikan al-Udhiyah kambing, sapi dan unta. Sebagaimana firman Allah:

وَلِكُلِّ أُمَّةٍ جَعَلْنَا مَنْسَكًا لِيَذْكُرُوا اسْمَ اللَّهِ عَلَى مَا رَزَقَهُمْ مِنْ بَهِيمَةِ الْأَنْعَامِ فَإِلَهُكُمْ إِلَهٌ وَاحِدٌ فَلَهُ أَسْلِمُوا وَبَشِّرِ الْمُخْبِتِينَ (الحج:34)

Dan bagi tiap-tiap umat telah kami syariatkan penyembelihan (kurban), supaya mereka menyebut nama Allah terhadap binatang ternak yang telah direzekikan Allah kepada mereka, maka tuhanmulah tuhan yang maha esa, karena itu berserah dirilah kamu kepada-Nya. Dan berilah kabar gembira kepada orang-orang yang tunduk patuh (al-Hajj: 34)

Makna بهيمة الأنعام dalam bahasa arab berarti sapi kambing dan unta. Adapun kerbau termasuk kategori sapi menurut pendapat para fuqoha5.

Oleh: Izzuddin Al-Qosam Bahalwan
Departemen Dakwah PB Pemuda Al-Irsyad

Pemuda Al-Irsyad menerima dan menyalurkan kurban untuk nusantara, lihat di sini

1 Wahbah az-zuhaili, Al-fiqh al-islami wa adillatuhu, dar el-fikr:3/594

2 Muhammad bin Ismail al-Bukharo, Sahih al-Bukhari, dar ibnu Katsir: 324

3 Wahbah az-zuhaili, Al-fiqh al-islami wa adillatuhu, dar el-fikr:3/594

4 Muslim bin al-Hajjaj, Sahih muslim, dar el-fikr: 997

5 al-Mausu’ah al-Fiqhiyyah al-Kuwaitiyyah, 8/158

Tebar Qurban Nusantara

Tebar Qurban Nusantara hadir dengan semangat kepedulian kondisi Indonesia yang baru-baru ini diberi musibah di berbagai daerah. Sedangkan Idul Adha adalah hari raya umat Islam, dimana selama empat hari kita HARAM berpuasa. Karena itu, dengan kesadaran kondisi masyarakat, maka Pemuda Al-Irsyad bersama LAZNAS Al-Irsyad membagikan hewan qurban ke berbagai daerah, khususnya di Palu, Lombok dan Papua yang baru-baru ini ditimpa musibah besar.

Kamu bisa ikut berkontribusi dengan membeli hewan qurban yang ada di lokasi dengan harga:

  • Kambing Super : Rp 3.000.000
  • Sapi : Rp 14.000.000
  • Sapi (1/7) : Rp 2.000.000

Kirim ke rekening Pemuda Al-Irsyad

  • Bank : Muamalat
  • Nomor rekening : 383-000-2015
  • Atas nama : Perhimpunan Pemuda Al-Irsyad

Setelah transfer, wajib konfirmasi pembayaran ke nomor 0838-9999-0599

Jazakumullah khair atas perhatian, kontribusi dan doanya untuk kesuksesan acara Tebar Qurban Nusantara. Semoga menjadi berkah dan ribuan senyum masyarakat Indonesia di hari Idul Adha yang berbahagia.

Muktamar Pemuda Islam 2019 : Meneguhkan Spirit Kemandirian Ekonomi Umat

Muktamar Pemuda Islam insya Allah akan diselenggarakan untuk pertama kalinya dengan tema “Meneguhkan Spirit Kemandirian Ekonomi Umat“. Pemuda ingin mengambil peran lebih dalam usaha menguatkan ekonomi keumatan yang menjadi harapan besar saat ini.

“Pemuda hendak menguatkan persepsi pembangunan ekonomi keumatan di tengah hiruk-pikuk perpolitikan yang semrawut,” Najih Prasetyo, Ketua Steering Committee Muktamar Pemuda Islam.

Kegiatan ini akan dilaksanakan pada hari Kamis, 4 April 2019 di Hotel Kartika Chandra. Selain Pemuda Al Irsyad ada banyak organisasi pemuda yang ikut, antara lain: PP KAMMI, DPP IMM, HIMA PERSIS, PB HMI, PP GPII, PMI SI, JPRMI, Pemuda PUI, DPP SEMMI, DPP PRIMA DMI, PB PII, Pemuda PERSIS, PB HMI MPO, PP GP AL WASHLIYAH, PB SEMMI, PP Pemuda Dewan Dakwah, Prima DMI, dan Syabab HidayatullahRatusan Pemuda.

Sesuai jadwal, Muktamar Pemuda Islam akan dibuka oleh Wakil Ketua Umum Dewan Masjid Indonesia  Syafruddin dan akan diisi diskusi bersama Aekjend MUI Anwar Abas, mantan menteri Perdagangan M Lutfi, dan Ketua DMI Rudiantara.

Ust. Fahmi Bahreisy, Ketua PB Pemuda Al-Irsyad, menjadi salah satu anggota Steering Committee Muktamar Pemuda Islam. Sejak tahap inisiasi acara dan pertemuan dengan Wapres RI, Yusuf Kalla, Pemuda Al-Irsyad ikut terlibat.

Pemuda Al-Irsyad insya Allah terus istiqomah dalam kolaborasi kebaikkan. Bukan hanya level nasional, tetapi juga level Internasional yaitu melalui ASEAN Youth Leaders Forum (AYLF).

Training I : Cirebon

Tepat satu bulan dari Training I jember dilaksanakan alhamdulillah Pemuda Al Irsyad kembali melanjutkan estafet kegiatan Training I yang telah di rencanakan. Kegiatan tersebut dibuka dan sekaligus ditutup oleh Ketua umum PC Pemuda Al Irsyad Kota Cirebon, Nazie Mar’ie , dan dihadiri perwakilan PC Al Irsyad Al Islamiyyah Kota Cirebon, dan Ketua Yayasan Al Irsyad Al Islamiyyah Ust. Hamid Abud Attamimi.

Kegiatan ini berlangsung selama 3 hari (Jumat, Sabtu, Ahad) setiap harinya peserta mendapatkan pelatihan dan diberikan ilmu-ilmu oleh para pemateri yang handal dalam bidangnya. Materi-materi yang diberikan seperti: mabadi, manajemen organisasi, sejarah perjuangan umat islam, aqidah, dll.

Peserta training kali ini berasal dari Cirebon, Sindang Laut dan Ciledug dari mulai ( tingkat SMA sampai Perguruan Tinggi). Keantusiasan peserta menjadi bukti bahwa peserta sangat bermangat dan berlomba-lomba dalam menggali potensi diri di setiap materi. Mudah-mudahan dengan Training Kepemimpinan ini peserta dapat mempraktikkan ilmu yang didapat ke masing-masing cabang, karena peran pemuda sebagai motor organisasi menjadikan vitalnya peran mereka di era melenial.

Kedepannya PB Pemuda Al Irsyad akan terus menjalankan estafet kaderisasi di kota-kota lain dalam waktu dekat , doakan agar kami selalu istiqomah. Aamiin Aamiin

Jazakumullah Khairan Katsiro

Meneruskan Estafet Kaderisasi
Kabupaten Kuningan, Jawa Barat
22 – 24 Maret 2019M / 15-17 Rajab

Aksi Teror terhadap Kaum Muslimin di Selandia Baru

Terjadi tragedi penembakan di Masjid Al-Noor dan Masjid Lindwood, Christchurch Selandia Baru pada hari Jum’at 15 Maret 2019, sekitar pukul 13:40 (waktu setempat) merupakan aksi teror terhadap kaum Muslimin. Oleh karena itu, Pengurus Besar Pemuda Al-Irsyad dengan ini menyatakan sikap sebagai berikut:

  1. Pemuda Al-Irsyad sangat berduka atas tragedi yang menimpa saudara kita umat Islam New Zealand (Selandia Baru), dan para korban yang meninggal insyaAllah mendapatkan tempat terbaik disisi Allah SWT.
  2. Pemuda Al-Irsyad mengecam dan mengutuk keras aksi teror yang sangat biadab dan brutal tersebut, yang mana hal ini merupakan kejahatan kemanusiaan yang sadis.
  3. Pemuda Al-Irsyad mengajak umat Islam dan dunia internasional, agar ikut mendesak pemerintah New Zealand untuk segera mengusut tuntas kasus pembantaian ini, serta meningkatkan jaminan dan perlindungan keamanan kepada umat Islam yang berada disana.
  4. Pemuda Al-Irsyad menghimbau umat Islam khususnya di Indonesia, agar tetap bersikap tenang dan tidak mudah terprovokasi dalam bentuk apapun, serta tetap istiqomah dalam ukhuwah, dan senantiasa mendo’akan yang terbaik bagi umat Islam New Zealand, serta umat Islam di seluruh dunia.

Nashrun Min Allah wa Fathun Qarib.
Jakarta, 16 Maret 2019
PENGURUS BESAR PEMUDA AL-IRSYAD

Kajian: Kesultanan Utsmani dan Strategi Masa Depan Umat

Sebagai penguasa berasaskan Islam terakhir di era ini, Kesultanan Utsmani merupakan tema yang banyak diangkat baru-baru ini, tak terkecuali Pemuda Al-Irsyad.

Kamis, 7 Maret 2019, barisan Pemuda Al-Irsyad membuka kajian yang bertajuk “Kesultanan Utsmani dan Strategi Masa Depan Umat” bersama pakar sejarah islam Dr. Tiar Anwar Bachtiar, M.Hum di masjid Abu Bakar Ash-Shiddiq, Jl Otista Raya no. 64 Jakarta Timur, dengan semangat mengambil pelajaran dari kesultanan Utsmani. Kajian yang berjalan lebih dari 1 jam 30 menit ini dipaparkan dengan rapi oleh pemateri dari mulainya kebangkitan kesultanan utsmani sampai masa keruntuhannya.

Berbicara tentang masa kegemilangannya, Kesultanan Utsmani mengalami puncak kekuasaannya saat budaya ilmu dan penguatan aqidah digemarkan.

“Aqidah tanpa ilmu akan mengakibatkan kemunduran peradaban, dan ilmu tanpa disertai aqidah akan menimbulkan kesesatan dalam berilmu” ujar Dr. Tiar.

Dr. Tiar memberikan analisis kemajuan umat jika berkaca pada Kesultanan Utsmani dari berbagai aspek, yaitu aqidah, ilmu dan hormat ulama, akhlaq islam, komitmen memajukan umat, membangun kekuatan militer, dan membangan kekuatan politik.

Kajian yang dihadiri oleh mahasiswa dan masyarakat umum pemerhati sejarah, memberikan refleksi agar umat islam senantiasa tanpa henti memperjuangkan budaya ilmu. Ini juga bentuk adanya secercah harapan majunya budaya ilmu dikalangan anak muda saat ini adalah dengan banyaknya pertanyaan yang masuk selama seminar diadakan.

Semoga dengan adanya acara ini, semangat pemuda bisa makin bertumbuh dan dapat berperan lebih dalam memajukan peradaban Islam.

Gabungan Organisasi Pemuda Islam Temui Wapres

Jakarta – Gabungan 18 organisasi pemuda islam menemui Wakil Presiden RI, Yusuf Kalla, membahas masalah keumatan dan bangsa terutama peranan pemuda islam. Organisasi tersebut antara lain Pemuda Al-Irsyad, Pemuda PERSIS, Syabab Hidyatullah, HMI, Kammi, IMM, dan SEMI Al-Wasliyah.

Wapres berpesan agar pemuda bisa memakmurkan masjid agar masjid juga dapat menjadi sarana untuk memakmurkan masyrakat. Seorang muslim harus memiliki kekuatan dalam bidang ekonomi, sebab untuk berperan dalam urusan kenegaraan dan bangsa dibutuhkan ekonomi yang kuat.

Gabungan organisasi ini belum memiliki nama tetapi sudah menentukan rencana untuk menyelenggarakan muktamar pada 4-5 April 2019. Wapres cukup memberikan respon positif dan menekankan agar pemuda fokus pada pengembangan ekonomi umat.

“Pertemuan yang memiliki arti penting untuk membangun silaturrahim di antara ormas-ormas pemuda, dan antara ormas dengan pemerintah. Dengan ini bisa menyuarakan secara langsung aspirasi dan keinginan kita kepada pemerintah.” Fahmi Bahreisy, Lc. M.Si, Ketua PB Pemuda Al-Irsyad

Pemimpin: Cermin Masyarakat

Seorang pemimpin bagaikan cermin.

Menjadi pemimpin bukan persoalan yang mudah. Ia harus melalui beberapa tahapan persyaratan: siap mental, siap fisik, dan siap berkorban. Apabila ketiga unsur pokok ini sudah dijiwai, dengan sendirinya proses selanjutnya bisa membentuk perwatakan.

Setelah ibda binafsika (mulailah pada dirimu sendiri), sabda Rasulullah, kemudian beliau mengatakan kullu raa’in mas’uulun ‘an ra’iyyatihi  (setiap pemimpin itu bertanggung jawab terhadap yang dipimpin).

Pada diri pemimpin, segala perbuatannya adalah manifestasi dan ungkapan semua rahasia yang terpendam pada dirinya. Perkataannya seiya dengan perbuatannya. Kalau ia menyuruh seseorang berbuat kebaikan, maka ia adalah orang yang paling teladan dalam hal itu. Kalau ia mencegah seseorang berbuat kemungkaran, maka ia adalah orang yang paling jauh dari perbuatan itu.

Suatu hari, Abu Dzar Alghifari pernah mencalonkan dirinya untuk ditempatkan memimpin di suatu daerah:

“Ya Rasulullah, manfaatkan aku memimpin di suatu wilayah.”

Rasulullah menepuk-nepuk pundak Abu Dzar sahabat kesayangannya itu dan mengatakan:

“Wahai Abu Dzar, kau ini lemah, sedangkan amanat yang bakal kau emban ini berat, dan bisa membawa celaka serta penyesalan di hari kiamat nanti, kecuali bagi yang berani dengan tegas menegakkan segala kebenaran dan menunaikan segala kewajiban tanggungjawabnya.”

Suatu hal yang wajar, apabila seorang pemimpin rakyat itu bertanggungjawab atas segala perbuatannya terhadap rakyat yang pernah mengangkatnya. Begitu juga pemimpin dalam suatu organisasi.

Setiap muktamar telah digariskan bersama arah yang dituju oleh organisasi ini. Wajar kalau PSI mengarah kepada Zionis dan sekuler. Wajar kalau PKI itu mengarah kepada komunisme. Wajar kalau organisasi Al-Irsyad itu mengarah kepada mengajarkan ajaran Islam yang benar pada setiap muslim. Dan tidak wajar kalau perguruan Al-Irsyad itu memproduk manusia-manusia sekuler yang tidak mengerti agama sama sekali. Kalau ingin mencipta manusia sekuler sebaiknya jangan mengotori wadah Al-Irsyad yang sudah jelas bertugas memproduk ulama dan cendekiawan Muslim.

Setiap orang yang menamakan dirinya sebagai pemimpin dalam tubuh Al-Irsyad, apakah ia di pusat ataukah di cabang, di Perhimpunan atau di Yayasan, atau bertugas di mana saja, ia dituntut oleh masyarakat dan Allah swt. menunaikan amanat yang telah digariskan. Dan tidak membiarkan setiap persoalan itu lewat begitu saja dan masa bodoh.

Benar kata Umar ibnul-Khattab:

“Sesungguhnya Amirul-mukminin itu salah seorang dari kalian, hanya saja ia mengemban beban tugas yang lebih berat dari kalian.”

Jelas sekali seorang pemimpin itu seperti berdiri di depan sebuah cermin.*

 

Oleh: Mustafa Mahdamy (Pendiri dan ketua umum pertama PB PELAJAR AI-IRSYAD, 1954-1964)

(Dikutip dari Majalah “Suara Al-Irsyad”, No. 3 Tahun XI, Agustus 1981)